Friday, July 21Memberikan Berita Yang Independen,Mencerdaskan Dan Menginspirasi

Ac milan juarai Piala Supercoppa Italiana 2016

Share

Jakarta (JettNews.com) –  Usai mengalahkan Juventus dengan skor 4-3 lewat babak adu penalti Ac milan juarai Piala Super Italia 2016 (Supercoppa Italiana), karena sebelumnya kedua tim bermain imbang tanpa gol atau sama dengan skor imbang 1-1, selama 120 menit pada laga final.

Laga yang digelar di Al-Sadd Stadium, Doha, Qatar, Jumat  waktu setempat tersebut, dengan susunan terbaiknya Milan menurunkan Abate (Antonelli), Paletta, Romagnoli, De Sciglio; Kucka, Locatelli (Pasalic), Bertolacci; Suso, Bacca (Lapadula), Bonaventura, berhasil mengantarkan mereka pada juara kasta tertinggi di benua Eropa.

Sementara lawan dalam laga tersebut tidak main main, Juventus pun membawa susunan terbaiknya yang dimilikinya seperti : Buffon; Lichtsteiner, Rugani, Chiellini, Alex Sandro (Evra); Khedira, Marchisio, Sturaro (Lemina); Pjanic (Dybala); Higuain, Mandzukic yang dipimpin oleh seorang wasit Damato tersebut.

Empat dari lima penendang penalti AC Milan yaitu Bonaventura, Juraj Kucka, Suso dan Pasalic berhasil menuntaskan tugasnya dengan baik. Gianluca Lapadula menjadi satu-satunya pemain I Rosonerri yang tendangan penaltinya gagal berbuah gol.

Dilain sisi, Dua penendang Juventus, Mario Mandzukic dan Paolo Dybala, pun gagal mengeksekusi penalti sehingga piala Supercoppa Italiana dipastikan menjadi hak sepenuhnya milik AC Milan.

Adu penalti terpaksa digelar setelah kedua tim bermain seri 1-1 selama 120 menit. Juventus unggul lebih dahulu berkat gol sundulan Giorgio Chiellini namun skor berubah imbang 1-1 setelah penyerang AC Milam, Giacomo Bonaventura, menyamakan kedudukan jelang babak pertama berakhir.

Kemenangan ini membuat AC Milan mengoleksi tujuh piala Supercoppa Italiana yang menyamai prestasi Juventus, sejak pertama kali digelar pada 1988, dan keduanya baik AC Milan dan Juventus merupakan pengoleksi gelar terbanyak (7 piala) disusul Inter Milan (5) dan Lazio (3).

Jalannya pertandingan

Pada jalannya laga, Juventus unggul lewat gol yang dicetak Chiellini pada menit ke-18. Gol itu bermula dari tendangan penjuru Miralem Pjanic yang mengarah akurat ke kepala bek timnas Italia itu.

Juventus terpaksa melakukan pergantian pemain lebih awal menyusul cedera yang dialami Alex Sandro. Bek asal Prancis, Patrice Evra, langsung melakukan pemanasan guna menggantikan Sandro pada menit 33.

AC Milan menyamakan kedudukan melalui aksi Giacomo Bonaventura yang menyambut umpan silang melengkung yang dilepaskan Suso menggunakan kaki kiri dari sisi sayap pada menit 38.

Juventus kembali menekan AC Milan melalui serangan Mario Mandzukic yang beroperasi lebih melebar ke sisi kanan lapangan. Namun bek AC Milan, Abate, cukup sigap menahan serangan itu sehingga skor 1-1 bertahan hingga jeda babak pertama.

Pada babak kedua, kedua tim sama-sama memainkan taktik yang lebih menyerang sehingga beberapa peluang tercipta. AC Milan nyaris unggul jika tendangan Romagnoli yang bekerjasama denga Suso tidak membentur tiang gawang Juventus di menit 58.

Juventus kemudian berbalik menyerang dari sepakan jarak jauh bekas gelandang Real Madrid, Sami Kheidira, yang mengarah tepat ke gawang AC Milan, beruntung bisa ditepis kiper Donnarumma pada menit 60.

AC Milan yang mengeksploitasi sisi sayap kiri Juventus kembali berkesempatan mencetak gol. Suso yang berhasil melewati bek Juventus, Evra, langsung melepaskan umpan diagonal ke mulut gawang Milan, sayang Carlos Bacca yang berdiri bebas tak bisa menggapai bola itu pada menit 62.

Kiper Juventus, Gianluigi Buffon, melakukan penyelamatan gemilang dengan menghentikan tandukan Carlos Bacca yang menerima umpan silang Suso pada menit 84. Skor 1-1 memaksa pertandingan dilanjutkan ke babak tambahan 2×15 menit.

AC Milan langsung menggempur Juventus lewat kombinasi serangan Suso dan Bonaventura pada menit 93, beruntung arah bola yang tertuju kepada Bacca mampu dihentikan Buffon.

Juventus sempat menciptakan gol dari aksi bek kiri, Patrice Evra, yang overlap hingga ke wilayah pertahanan AC Milan. Namun bek asal Prancis itu urung melakukan selebrasi karena gol tidak disahkan wasit karena offside pada menit 111.

Paulo Dybala membuang peluang emas saat berada di mulut gawang AC Milan karena sepakannya melambung pada menit 117. Skor seri 1-1 bertahan selama 120 menit sehingga laga dilanjutkan ke babak adu penalti yang dimenangkan AC Milan.

Statistik pertandingan dari situs resmi Liga Italia mencatat Juventus memiliki 48 persen penguasaan bola berbanding 52 persen dari AC Milan. Juventus melepaskan 10 tendangan ke gawang, sementara AC Milan hanya enam.

Editor : Eka

Sumber : Antara News

Leave a Reply